Tuesday, April 30, 2013

Crop Circle menurut Ahli Fisika Richard Taylor - Pergerakan seni yang paling berorientasi sains dalam sejarah

Crop circle, salah satu misteri terbesar dalam sejarah sains. Setelah berlangsung hampir 400 tahun, apakah kita semakin dekat dengan jawaban dari misteri ini?

Jika kita membaca berita di media mengenai crop circle, kita masih akan menemukan ketidakjelasan. Ini menunjukkan kalau media sendiri diliputi keraguan akan sifat dari fenomena ini. Ketika Bower dan Chorley mengklaim telah membuat ratusan crop circle selama 25 tahun, media menayangkan berita tersebut dengan gegap gempita dengan headline yang menyebutkan kalau misteri ini telah terpecahkan, padahal ada ribuan crop circle lain yang tidak dibuat oleh kedua orang tersebut.

Saya sendiri masih menganggap misteri ini belum terpecahkan dan sangat heran jika media berpura-pura sebaliknya, seperti artikel BBC yang memuat berita bahwa crop circle dibuat oleh Wallabie, hewan sejenis kanguru. Apakah wallabie membuat lingkaran dalam pola fraktal dan geometri?

Karena itu, menarik melihat pendapat seorang ilmuwan yang lebih objektif, dalam hal ini ahli fisika Richard Taylor, direktur dari material science institute, University of Oregon. Ia menulis pandangannya pada tulisan yang dimuat di physicsworld.com bulan Agustus 2011 (kalian perlu registrasi terlebih dahulu untuk membacanya). Tulisan Richard Taylor ini kemudian dimuat di berbagai media dan dianggap sebagai sebuah pendekatan yang paling memungkinkan dalam mencari jawaban atas misteri crop circle dimana ia mengemukakan kemungkinan penggunaaan peralatan seperti magnetron.

Karena kehebohan tulisan ini, saya akan menerjemahkan tulisannya dari physicsworld dan membiarkan kalian membacanya sendiri. Tulisan yang panjang ini akan sangat membosankan bagi sebagian orang, namun bagi yang lain, bermanfaat untuk merefresh pengetahuan kita mengenai salah satu misteri terbesar abad ini.

Berikut adalah tulisan Prof.Richard Taylor:

Suatu malam di bulan Juli 1996, saya sedang berada di lantai atas sebuah pub di kota kecil dekat Avebury di Wiltshire, sambil menikmati liburan akhir pekan di sekitar situs prehistoris di selatan Inggris. Pada tengah malam, saya terbangun oleh suara-suara yang berasal dari tiga pria yang sedang berbincang-bincang di tempat parkir mobil di bawah. Mereka sedang memegang dan mendiskusikan selembar kertas besar. 
Setelah 15 menit diskusi yang misterius, mereka naik mobil melewati jalan kecil pedesaan. Pada malam itu, 194 crop circle yang memenuhi area hingga 115 meter muncul di ladang terdekat di Windmill Hill. Polanya merupakan sebuah persamaan yang dikembangkan oleh Gaston Julia pada tahun 1918 yang terdiri dari lingkaran-lingkaran yang membentuk tiga fraktal yang berjalin-jalin. 
Pola "Triple Julia" ini memiliki merupakan sebuah pola yang kompleks dalam matematika. Bahkan pada akhir tahun 1980an, komputer yang terbaik pun tidak memiliki kemampuan untuk menampilkannya di layar monitor. Apakah tiga orang itu yang telah mencetak pola tersebut ke sebuah ladang gandum hanya dalam tempo beberapa jam di malam hari? Jika iya, bagaimana mereka melakukannya? 

Setelah 15 tahun berlalu, para ilmuwan masih belum memecahkan misterinya. Bahkan setelah kemunculan lebih dari 10.000 pola yang terdokumentasi selama bertahun-tahun, formasi Crop Circle masih tetap merupakan misteri sains yang besar. 
Para fisikawan yang telah melakukan penelitian serius mengenai teknik yang digunakan oleh seniman crop circle telah mendapatkan berbagai hal yang luar biasa, termasuk beberapa hal yang membawa kepada aplikasi praktis seperti teknik untuk mengakselerasi pertumbuhan gandum. Dengan adanya pengumuman kalau perubahan iklim telah menekan pertumbuhan gandum hingga 3%, perkembangan ini menawarkan sebuah potensi besar bagi masyarakat. 
Namun bagaimanapun juga, tetap saja penelitian crop circle tidak ditujukan untuk mereka yang lemah hatinya karena para fisikawan yang terjun ke dunia ini harus berhadapan dengan manipulasi media, email-email yang penuh cemooh, penganut teori konspirasi, teori mengenai koloborasi dengan alien dan omong kosong New Age, belum lagi risiko akan dipandang sebagai "ilmuwan yang kurang serius" oleh para kolega mereka. 
Spekulasi mengenai asal muasal crop circle telah berkembang sejak mereka pertama kali dilaporkan di Inggris tahun 1600an. Mulai dari landak yang berguling-guling, ternak yang buang air kecil, pasangan yang menari gembira hingga tindakan dari "mowing Devil". Pada tahun 1678, sebuah seri lingkaran yang muncul di Hartfordshire dianggap sebagai perbuatan iblis karena teknik pembuatannya sepertinya melampau kemampuan manusia. Menurut sebuah laporan dari News Out of Hartfordshire pada tahun 1678, "Iblis menaruh setiap jerami dengan akurasi tinggi dalam satu malam yang jika dilakukan oleh manusia akan makan waktu berabad-abad”
Laporan tersebut juga menampilkan sebuah cetakan ukiran kayu yang mengindikasikan kalau batang-batang gandum di dalam lingkaran tersebut rata, tidak patah - sebuah karakteristik crop circle yang terus berlanjut hingga sekarang. 

Penjelasan sains pertama mengenai crop circle berfokus pada angin siklon. Pada tahun 1686, ilmuwan Inggris, Robert Plot, mendiskusikan formasi crop circle dalam hubungannya dengan aliran udara dari langit. Mirip dengan hal itu, pengamatan terhadap langit malam yang dilakukan oleh ilmuwan lain, John Capron, pada tahun 1880 menunjukkan adanya "auroral beam" yang disebabkan oleh angin di atas "titik lingkaran" dari sebuah formasi ladang gandum yang miring rata dengan tanah (Nature 22 290). 
Ketika fenomena ini mendapatkan momentumnya, muncul formasi dengan pola baru, yaitu pola dengan banyak lingkaran. Kebanyakan pengamat menyimpulkan kalau formasi-formasi ini mengandung simbol-simbol matematika yang sangat akurat sehingga pastilah merupakan pekerjaan dari makhluk yang sangat cerdas. Sementara abad 20 berlalu, kesimpulan ini telah memicu sebuah perdebatan hangat mengenai alien versus manusia dimana UFOlog melihat ke angkasa luar untuk menemukan pencipta crop circle sementara "cereologist" (mereka yang meneliti crop circle) berkonsentrasi untuk menemukan para hoaxer. 
Perdebatan ini dibuat rumit oleh fakta bahwa para pencipta (siapapun mereka) formasi ini jelas merupakan seorang ahli sains. Contohnya adalah satu formasi yang muncul di dekat Chibolton Observatory di Hampshire yang sepertinya merupakan jawaban atas sinyal "Search for Extraterestrial Intelligence" yang dipancarkan ke angkasa 30 tahun sebelumnya. 

Sementara perdebatan terus berlangsung, beberapa ilmuwan terus mencoba untuk mencari penjelasan alamiah alternatif. Salah satu yang paling berpengaruh adalah Terence Meaden, seorang meteorolog dan fisikawan di Dalhousie University, Kanada. Pada tahun 1980 ia meneguhkan teori Capron dengan mengajukan teori bahwa karakter geografis selatan Inggris yang miring telah mempengaruhi aliran udara lokal yang kemudian menyebabkan sebuah angin puyuh menstabilkan diri cukup lama untuk membuat sebuah lingkaran di ladang gandum. 
Penjelasan Meaden yang ilmiah itu kemudian mendapatkan pukulan berat pada tahun 1991 ketika dua pria berusia 60an tahun menyatakan kalau mereka telah membuat crop circle selama lebih dari 25 tahun. Pernyataan ini disambut dengan gembira oleh media-media Inggris. Hobi mereka dimulai pada suatu malam pertengahan tahun 1970an ketika seniman Douglas Bower menceritakan sebuah kisah kepada temannya, David Chorley, mengenai seorang petani Australia yang melaporkan melihat sebuah UFO terbang ke langit dan meninggalkan jejak lingkaran "saucer nest". Ketika Bower dan Chorley meninggalkan pub untuk pulang ke rumah, mereka melewati pinggiran desa dan kemudian menciptakan formasi pertama mereka. 
Dalam proses keisengan tersebut, kedua orang tersebut tanpa sengaja telah memicu duel 15 tahun antara seni dan fisika. Bower dan Chorley sebenarnya mencoba untuk memulai Hoax UFO. Namun ketika teori Meaden mengenai crop circle mulai mendapat perhatian, mereka meningkatkan jumlah crop circle, berharap untuk menunjukkan kalau formasi-formasi tersebut tidak berhubungan dengan cuaca. 

Meaden, di sisi lain, terbukti sebagai lawan yang kreatif. Sementara Bower dan Chorley mengungkapkan keisengan mereka kepada dunia, Meaden telah berpindah teori dari sekedar pola akibat cuaca ke electromagneto-hydrodinamic Plasma Vortex yang menjelaskan bukan hanya pola-pola multi lingkaran yang kompleks, namun juga fenomena batere traktor yang mati dan cahaya-cahaya aneh yang muncul saat terbentuknya crop circle. 
Hari ini, jika melihat ke belakang, penjelasan seperti itu terdengar seperti dibuat-buat. Namun pada puncak perdebatan, bahkan Stephen Hawking siap untuk menerima sebagian dari teori Meaden. Ketika gelombang crop circle muncul di pinggir kota dekat rumahnya di Cambridge di tahun 1991, Hawking mengatakan kepada koran lokal bahwa "crop circle pastilah merupakan hoax atau dibentuk oleh pergerakan vortex di udara".
Merasa frustasi, Bower dan Chorley kemudian membalas teori tersebut dengan sebuah pola yang di dalamnya terdapat dua lingkaran dan lima segi empat. 

Pada titik ini, bahkan Meaden mengakui kalau desain ini, yang dijuluki Pictograph oleh peneliti, merupakan hasil karya manusia. Walaupun ia tetap berargumen kalau sebuah pola yang sederhana bisa disebabkan oleh fenomena cuaca. Lagipula, setelah Bower dan Chorley mengaku membuat sekitar 250 formasi, masih ada sekitar 1.000 formasi yang belum diketahui asal-usulnya. Namun, adanya tambahan segi empat dalam formasi crop circle bukan hanya membantah teori sebab alamiah pada crop circle. Ia juga menyebabkan titik balik pada 400 tahun sejarah crop circle.  

Menciptakan Pola Matematika
Setelah Bower dan Chorley mengumumkan perbuatan mereka, pictograph yang mereka ciptakan telah menginspirasi seniman crop circle gelombang kedua. Bukannya mereda, crop circle malah berevolusi menjadi sebuah fenomena internasional dengan ratusan pola-pola pictograph rumit yang muncul setiap tahun di seluruh dunia. Walaupun setengah crop circle yang muncul berada di Inggris, formasi-formasi ini juga muncul di Eropa, Amerika, Rusia, Australia, Jepang dan India. 
Menariknya, para seniman yang mengaku telah membuat crop circle di masa lampau tidak mengetahui siapa yang bertanggungjawab atas karya-karya luar biasa yang muncul belakangan. Hal ini disebabkan oleh banyaknya seniman crop circle yang mengikuti kelaziman yang dimulai oleh para pendahulu mereka: menciptakan pictographnya secara anonymous pada malam hari dan meninggalkan lokasi tanpa adanya jejak yang tertinggal.
Walaupun para seniman itu juga seorang tradisionalis dalam kaitannya dengan hal ini, karya mereka lebih berkembang secara signifikan. Sebabnya, seniman masa kini memiliki akses ke komputer, peralatan GPS dan laser untuk membantu mereka untuk memetakan polanya, dimana Bower harus menciptakan garis-garis lurus dengan pandangan mata yang dibantu oleh kabel yang dikaitkan ke topinya. 
Para ilmuwan yang tertarik dengan matematika crop circle dan bagaimana mereka direncanakan memiliki dua opsi: Mereka dapat mengintai mobil-mobil yang diparkir di pub pedesaan pada larut malam dengan harapan menangkap basah sang seniman yang sedang bekerja, atau mereka dapat menerapkan teknik analisis pola terhadap karya-karya tersebut. Sejarah menunjukkan kalau metode pengintaian terbukti lebih berisiko. 
Usaha untuk menangkap teknik pemetaan dalam sebuah film telah memicu permainan tikus dan kucing antara seniman dan peneliti dimana kerahasiaan sang seniman biasanya berhasil mempermalukan para peneliti. 

Pada tahun 1990 misalnya, seorang peneliti crop circle ternama yang juga seorang insinyur, Colin Andrews, mengkordinasikan sebuah operasi bernama Blackbird dimana wilayah dekat Westbury, Wiltshire, dipasangi kamera pengintai oleh BBC dan dipantau oleh petugas dari departemen pertahanan. Walaupun sudah menyiapkan rencana dengan matang, saat matahari terbit keesokan paginya, sang seniman terbukti berhasil merayap di kegelapan malam, melakukan pekerjaannya dan pergi tanpa terpantau. Pada tahun 1996, para peneliti yang terlalu antusias pun dipermalukan ketika sebuah video klip hoax yang disebut Oliver Castle Crop Circle muncul ke publik. 
Jadi tidak mengherankan jika kebanyakan peneliti akan melupakan pengintaian dan mulai menganalisa pola-pola yang ditinggalkan oleh para seniman yang cerdik tersebut. Penelitian semacam ini pertama kali dipublikasikan pada tahun 1996 di Science News oleh Gerard Hawkins (yang saat itu merupakan astronom di Boston University). Ia memeriksa banyak crop circle yang muncul antara tahun 1978-1988. 25 diantaranya memiliki hanya satu lingkaran, banyak lingkaran dan lingkaran dengan cincin konsentris. Bahkan walaupun memiliki pola primitif seperti itu, Hawkin menemukan sebuah bahasa artistik yang tersembunyi. 
Ia menemukan kalau semua formasi tersebut dibuat dengan menggunakan garis konstruksi yang tersembunyi yang digunakan pada tahap desain, namun tidak muncul pada hasil akhir. Contohnya seperti yang ditunjukkan oleh garis biru pada gambar di bawah ini, sedangkan pola kuning menunjukkan hasil akhir.
Kemudian Hawkin menggunakan garis konstruksi ini untuk mendemonstrasikan bahwa crop circle lebih dari sekedar pola-pola yang berada pada posisi yang random. Garis konstruksi tersebut ternyata memiliki ukuran dan posisi relatif yang membentuk sebuah karakter yang sangat eksotik. Misalnya, rasio dari berbagai diameter dan area diantara desain tersebut ternyata memiliki kemiripan dengan “diatonic ratios” tuts putih pada sebuah piano. Rasio-rasio ini merupakan frekuensi rasio dari not “Middle D” ke C. Contohnya 297/264 Hz = 9/8. 
Gagasan bahwa formasi crop circle memiliki harmoni geometri yang fundamental yang sesuai dengan chord musik akhirnya menginspirasi beberapa musisi untuk menggunakan algoritma komputer untuk mengubah formasi tersebut menjadi melodi. Dan “penerjemah” yang paling ternama adalah Paul Vigay. Contoh musiknya bisa didengar di http://bit.ly/lbUJQq
Jadi, desain crop circle saat ini semakin kompleks, meliputi lebih dari 2.000 bentuk individual yang disusun menggunakan garis-garis konstruksi yang tidak terlihat oleh pengamat biasa. Peningkatan kemampuan komputer juga berarti kalau persamaan matematis yang sama dan berulang-ulang sekarang dipakai untuk menghasilkan bentuk fraktal seperti Desain Triple Julia yang muncul kembali di Swiss tahun 2010 lalu. Bentuk fraktal lain yang juga ternama adalah Mandelbrot set, Julia Set dan Koch Snowflake yang muncul secara teratur sejak tahun 1991.  

 Koch Snowflake
 Mandelbrot
Membuat Crop Circle
Bahkan tahap awal konstruksi crop circle merupakan sebuah pekerjaan yang sulit. Kemunculan formasi triple Julia yang pertama pada Juli 1995 didahului oleh Single Julia beberapa minggu sebelumnya. 

Single Julia

Untuk mengukur desain “pemanasan” ini, sebuah tim yang terdiri dari 11 orang membutuhkan waktu selama 5 jam dan sebuah perusahaan penilai memperkirakan paling sedikit akan dibutuhkan waktu selama 5 hari untuk memetakan setiap bagian dari pola tiga lingkaran yang berjalin. Tetapi setelah pemetaan itu selesai, seniman-seniman crop circle masih harus menghadapi persoalan yang rumit: Jika membuat pola-pola tersebut di atas kertas saja sudah merupakan sebuah pekerjaan yang sulit, bagaimana caranya mencetak pola-pola tersebut di sebuah ladang? 
Para pembuat crop circle tradisional menggunakan “stompers” (Bilah papan yang dikaitkan dengan dua tali), benang dan penggiling kebun plus bangku untuk membantu seniman tidak merusak gandum. Walaupun penampilannya yang kuno, stompers terbukti alat yang sangat efektif untuk meratakan gandum jika digunakan oleh tangan yang berpengalaman. Namun, desain yang modern telah berevolusi melampaui kebutuhan tradisional. Pola-polanya sekarang dibentuk sehingga menghasilkan tekstur geometri yang rumit. Contohnya batang gandum di dalam setiap lingkaran pola Triple Julia ternyata membentuk spiral. Lapisan-lapisan dari batang gandum yang merunduk ternyata juga dapat dijalin, menciptakan tekstur berbayang yang dapat berubah jika terkena sinar matahari karena respon phototopic batang gandum. 
Dengan demikian, untuk mencetak pictograph berukuran besar sebelum matahari terbit, seniman-seniman masa kini harus bekerja dalam sebuah tim yang terkoordinasi dengan baik. Salah satu tim yang ternama adalah Circlemakers, dan ketika mereka mengijinkan para kru BBC merekam kegiatan mereka membuat crop circle yang terdiri dari 100 lingkaran roulette di tahun 1998, tim tersebut dapat membuat satu lingkaran setiap menit. Salah seorang anggotanya, Will Russel meringkas motivasi mereka, yaitu untuk “Mendorong batasan dalam pikiran orang-orang mengenai kemampuan manusia.” Rekan Russel, Rod Dickinson menekankan kalau pada kecepatan ini, mereka bisa membuat pola Triple Julia dalam satu malam. 
Walaupun adanya klaim seperti itu, ukuran Triple Julia yang besar dan akurat tentu saja akan jauh lebih menantang dibanding roulette milik circlemakers. Ada tanda-tanda lebih lanjut kalau pembuatan dengan metode tradisional telah mencapai batasan maksimalnya. Satu pictograph yang muncul tahun 2009 saja membutuhkan waktu 3 malam untuk menyelesaikannya. Polanya terlihat di gambar di bawah ini. 

Jika para seniman ingin mempertahankan kerahasiaan gerakan ini, jelas mereka akan membutuhkan metode konstruksi yang lebih efisien. 

Spekulasi Biofisika
Menariknya, beberapa eksperimen yang dilakukan oleh para ahli biofisika menemukan kemungkinan kalau para seniman crop circle mungkin memang telah mengubah metode mereka. 
Studi-studi independen yang diterbitkan tahun 1999 dan 2011 menunjukkan bukti adanya ekspose radiasi terhadap gandum. Pola-pola yang dipelajari adalah pola-pola yang muncul pada pertengahan tahun 1990an dan termasuk di dalamnya Triple Julia. Gambar di bawah ini menunjukkan hasil penelitian terhadap “Pulvini”, sambungan elastis yang muncul di batang gandum. 

Eltjo Haselhoff, seorang ahli fisika dan medis, menemukan kalau Pulvini pada batang gandum melengkung. Ini berbeda dengan kondisi batang gandum normal di luar crop circle. 
Walaupun beberapa faktor memang dapat menyebabkan Pulvini melengkung, seperti Gravitropism (Arah rundukan batang gandum karena gravitasi) dan Lodging (Rundukan batang gandum karena angin dan hujan), Haselhoff menolak keduanya sebagai penyebab karena rundukan yang simetris dari tengah lingkaran ke tepinya. 
Penemuan Haselhoff ini meneguhkan hasil penelitian William levengood, seorang ahli biofisika dari perusahaan konsultan pertanian, Pinelandia Biophysics Laboratory di Michigan. Levengood juga menemukan hasil yang serupa pada 95% dari 250 formasi crop circle di tujuh negara. Ia mengajukan teori kalau Pulvini yang melengkung itu diakibatkan oleh panas dari radiasi elektromagnet. Radiasi semacam itu dapat menyebabkan batang gandum jatuh dan mendingin di posisi sejajar dengan tanah. Ia juga menemukan bukti lain yang mendukung teori panas ini, yaitu perubahan pada struktur selular gandum dan banyaknya lalat mati yang terjepit di benih gandum. 
Levengood dan Haselhoff kemudian menindaklanjuti pekerjaan mereka dengan memindahkan benih gandum dari ladang dan menempatkannya di ruangan khusus yang memiliki tata cahaya, kelembaban dan temperatur yang dijaga. Mereka menemukan kalau benih yang diambil dari luar crop circle bertumbuh pada level normal, sedangkan benih dari dalam crop circle bertumbuh empat kali lebih lambat. Walaupun hasil penelitian keduanya dipublikasikan di Physiologia Plantarum, sebuah jurnal peer review yang didedikasikan untuk sains pertumbuhan tanaman, penemuan mereka gagal memulai perdebatan mengenai crop circle. 
Spekulasi keduanya juga tidak membantu sama sekali. Levengood menafsirkan hasil penelitiannya sebagai bukti teori plasma Vortex Meaden. Sedangkan Haselhoff mengajukan spekulasi bahwa sumber radiasi tersebut adalah bola-bola cahaya misterius yang sering terlihat melayang di atas crop circle. Melihat situasi tersebut, para peneliti ragu untuk mengeksplorasi lebih lanjut penemuan kontroversial itu dan penelitian Levengood dan Haselhoff tidak pernah diteguhkan ataupun ditolak oleh studi-studi berikutnya. 
Sebagai konsekuensi, penelitian mereka akhirnya hanya terus memicu perdebatan lama mengenai hoaxer manusia, efek atmosfer dan tentu saja seniman ekstra terestrial. 
Juni lalu, saya memasuki perdebatan tersebut dengan menulis di Nature bahwa seniman ekstra terestrial tidak akan perlu membengkokkan hukum apapun, namun mereka akan membutuhkan kemampuan matematika untuk merancang desain masa kini dan kesadaran saintifik untuk mengeksploitasi kemajuan teknologi. Tulisan saya ini akhirnya malah mendatangkan email-email bernada kebencian dari para UFOlog dan lainnya yang menuduh saya menyebarkan informasi yang salah sebagai bagian dari operasi konspirasi. 
Lalu saya masuk ke website konspirasi untuk melihat siapa yang menjadi partner konspirasi saya dan menemukan kalau kambing hitamnya adalah pemerintah Inggris, Jerman dan US Secret Service. 
Walaupun alien dan konspirasi pemerintah tidak dapat diabaikan dengan kepastian 100%, Occam’s Razor (yang menyatakan kalau penjelasan yang melibatkan asumsi paling sedikit adalah yang paling mungkin benar) mendukung skenario seniman manusia. Mungkinkah beberapa seniman telah menerapkan teknik fisika tersebut dengan gelombang micro? 
Menariknya, sebuah kelompok peneliti crop circle bernama BLT Research mengklaim mampu mereplika perubahan yang terjadi pada Pulvini dengan cara mengeksposenya dengan gelombang mikro yang dihasilkan dari magnetron yang diambil dari oven microwave. Magnetron masa kini sangat kecil dan ringan dan hanya membutuhkan 12 volt batere.
Haselhoff dan Levengood menggunakan prinsip Beer-Lambert yang menghubungkan antara penyerapan radiasi dengan fitur materi untuk membuat model lengkungan Pulvini. Untuk sebuah crop circle berukuran 9 meter, Model Haselhoff  mengindikasikan kalau sumber radiasi harus diletakkan 4 meter diatas titik tengah lingkaran. Setelah dipanaskan dengan sumber ini, batang gandum akan dengan mudah diarahkan sesuai dengan keinginan sehingga mempercepat waktu pembuatan crop circle. 

Walaupun hipotesis menarik ini sesuai dengan fakta yang ada, para ahli biofisika kelihatannya masih perlu untuk memperluas eksperimen awal ini jika ingin argumennya diterima. 

Masih mencari solusi
Menentukan teknologi di balik pembuatan crop circle jelas memiliki implikasi yang melampaui sekedar rasa ingin tahu atau apresiasi seni.
Jejak-jejak beberapa pola (formasi hantu) masih dapat terlihat pada ladang-ladang di masa sekarang. Ini sesuai dengan pengamatan Levengood kalau crop circle memiliki dampak terhadap pertumbuhan gandum. Crop circle akan dipanen setiap tahun dan gandum-gandum yang rusak ini akan memasuki rantai makanan manusia. Menariknya, penelitian Levengood menunjukkan kalau pertumbuhan gandum yang terhambat datang dari crop circle yang muncul lebih awal pada tanaman yang belum berkembang. Namun, ia juga melaporkan jika benih dibuang dari crop circle yang muncul di tanaman dewasa, maka tingkat pertumbuhan malah naik 5 kali lipat. Hal ini membuat Levengood mengembangkan sebuah teknologi Molecular Impulse Response yang dapat mengakselerasi pertumbuhan gandum dengan memberikannya pancaran molekular. 
Seniman Crop circle tidak akan membuka rahasianya dengan mudah.  Para peneliti yang mempelajari pictograph modern harus segera terbang ke udara untuk memotret pola terbaru sebelum hilang ditangan para pemanen. Musim panas ini, seniman tidak dikenal akan berkeliling di pinggiran desa dekat rumah anda sambil membawa perlengkapan mereka, aman karena mengetahui bahwa mereka sedang melanjutkan warisan sebuah pergerakan seni yang paling berorientasi sains di dalam sejarah. Dapatkah kalian menyingkapkan rahasia kesuksesan mereka?

Share on Facebook
Bookmark and Share

Perhatian ! Boleh Copy paste, tapi kalau anda tidak keberatan mohon cantumkan sumber dengan linkback ke blog ini.

124 comments:

  1. Pertamax, btw baru beli buku enigma ni

    ReplyDelete
  2. .Panjang banget..

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. sekalian belajar baca dgn cepat & teliti :D

      Delete
  4. Hmm, bisa dihubungin dengan fisika juga ternyata

    ReplyDelete
  5. pertamaxxxxx gan

    ReplyDelete
  6. Komen dulu ah sebelum banyak yang komen haha...

    ReplyDelete
  7. this is my favo case. hmm..tp sepertinya kasus crop circle menghilang bbrp thn blkangan ini sama kaya "menghilangnya" bang E.. hehe

    ReplyDelete
  8. Bagaimana cara bro e memilih artikel yang mau diposting. bukannya postingan ini terlalu rumit?

    ReplyDelete
  9. Komen dulu baru baca ^^
    Malam bang E


    Nana

    ReplyDelete
  10. masi bingung ya, benernya sih mau percaya aja klo CC tuh buatan manusia jenius, tp masalah yg muncul adalah kecepatan wkt pembuatan yg sangat cepat, sehingga seharusnya sebuah CC apabila dibuat dlm wkt 1 malam harus dikerjakan oleh banyak orang, jd klo menurut sy sih kyk nya bukan orang deh yg buat, tp apa ya.....

    ReplyDelete
  11. Spesialisasi enigma.
    Crop circle. Nice post Om Enigma.

    Jack the king

    ReplyDelete
  12. @anonymous 10: Saya memposting artikel yang berkesan bagi saya atau saya anggap penting untuk menambah pengetahuan. Tidak rumit bagi yang suka crop circle.

    @Nana: selamat malam

    ReplyDelete
  13. @bro HB: Bisa disearch di google "Crop circle music". Nanti ketemu lebih banyak.

    ReplyDelete
  14. Been waiting for this. Thanks a lot!
    Tika

    ReplyDelete
  15. Jadi tambah pinter ni saya trimakasih bung e :)

    ReplyDelete
  16. @anonymous 20: Iya, saya juga jadi tambah pintar :)

    ReplyDelete
  17. Ya,..ya,.. I got the point mr.E.
    Kalo saya mengibaratkan, Para peneliti = Penegak Hukum, Seniman Crop Circle = Hacker.
    Mana yang lebih pintar?
    Btw, it's a nice post.. :)

    ReplyDelete
  18. Menarik.

    Tapi saya lebih suka memcermati pola-pola yang muncul daripada bagaimana pola-pola itu dibuat. Crop circle memang indah.

    Akankah misteri ini terpecahkan selama kita masih hidup?

    ReplyDelete
  19. @unknown: Analogi yang hebat.

    ReplyDelete
  20. kalu melihat jenis2 gambar crop circle yg ada kebanyakan adalah bentuk dari gambar2 yg biasa ditemukan di dinding2 artefak kuno seperti huruf2 peninggalan mesir kuno,menurut saya mungkin ini adalah sebuah pesan rahasia jaman dulu entah dari mana.., namun mungkin crop circle jaman skg sudah bercampur antara seni,sensasi,dan permainan..,good posting bung enigma..

    ReplyDelete
  21. A_U said...

    Ngakak pas baca bagian ini: "Lalu saya masuk ke website konspirasi untuk melihat siapa yang menjadi partner konspirasi saya..." Mr. Profesor, entah kenapa saya suka dg gaya Anda. wkwkwk.

    yang saya bingung, alat apa yg digunakan untuk bisa membuat CC dalam semalam, pada tahun 1600an? Kira2 dlm setiap CC, ada pesan2 macam kode2 tersembunyi yg hendak disampaikan gitu nggak ya? @__@

    Anw, thanks Mr. Enigma, karena udah mau menyempatkan diri membagi artikel berlangganan di atas (plus menerjemahkannya dg sangat bagus), agar bisa dibaca oleh orang2 awam macam kami. Yeeeyyy, hidup Enigma!

    Good night.

    ReplyDelete
  22. bung enigma ..,saya ingin reguest sesuatu yang belum benar2 terpecahkan sampai sekarang namun masih sering terjadi di masyarakat..,fenomena kesurupan massal.,apakah ini mistik atau sebuah fenomena psikologi?.,..

    ReplyDelete
  23. komen kesepuluh kali ya? ...keep blogging ya kak

    ReplyDelete
  24. nice Mr.E, crop circle keren nih :)

    ReplyDelete
  25. Kalo crop circle yg paling baru apa bro E ada di mana kemunculanya??

    ReplyDelete
  26. cuma baca aja bikin mata pegel, gimana kalo nerjemahin yak -_-
    salut euy sama bung E

    ReplyDelete
  27. Formasi crop circle memiliki harmoni geometri yang sesuai dengan chord musik menginspirasi beberapa musisi untuk menggunakan algoritma komputer untuk mengubah formasi tersebut menjadi melodi.

    Saya bingung cara menerjemahkan bentuk crop circle jadi melodi bagaimana bang E?

    Mikirkan bagaimana cara membuat crop circle saja sudah rumit kok bisa ya orang kepikiran menerjemahkannya jadi melodi?

    Hehe

    ReplyDelete
  28. Jadi inget ama Crop circle yg di Jogja :/

    kok nggak ada yg bikin lagi ya?
    Apa orang2 Indonesia kurang cerdik? :/

    Atau malah kurang iseng? :p

    ReplyDelete
  29. Mantep Joss Bung.E, terus update ya =D

    ReplyDelete
  30. Bung E, beli buku enigma dimana ya?
    Apa di Gramedia sudah ada?

    ReplyDelete
  31. gagal pertamax siaal !! harus mempelajari pola Bung E mengupdate blognya aah biar dpt pertamax hahaha, Sulit nie harus belajar matematika n science dulu..padahal dua subject itu harus ngulang dulu di Kampuss hahaha, Bung E buku keduanya kapan terbit??

    R.Joe

    ReplyDelete
  32. bro enigma, skrg ada situs yg sedang dibangun (benar-benar sedang dibangun) yg amat misterius. Jauh lebih indah dari macchu picu atau angkor wot dan itu di indonesia dan abang klo mau dicatat di sejarah sbgai saksi dibangunya situs tsb. Saya siap membantu tenaga apa yg abang butuhkan gratis

    ReplyDelete
  33. Crop cyrcle (lingkaran tanaman)
    Menurut saya ada 2 kemungkinan
    pembuatnya:
    1. Manusia
    mengingat pada mulanya bentuknya
    hanya lingkaran sederhana, tapi
    seiring waktu semakin bertambah
    rumit seakan ingin membuat yang
    lebih bagus dari sebelumnya.
    2. Makhluk Tidak Diketahui
    (unknown creature)
    karena Ada Beberapa Ciri Yang sulit
    dibuat, seperti batang gandum tidak
    patah n ada pori2 kecil, partikel besi
    magnetik yg tersebar merata, dll.
    tidak mungkin tercipta secara alami,
    contoh yg alami: seni kerusakan
    tsunami.

    ReplyDelete
  34. A_U said...

    komen gue semalem kemane ye?
    T_T

    Mo komen lagi, kopas komen semalam. :P Kalo komen ini nggak muncul juga, brarti komen gue emang sengaja disensor sama Mr. Enigma. :p

    ***
    Ngakak pas baca bagian ini: "Lalu saya masuk ke website konspirasi untuk melihat siapa yang menjadi partner konspirasi saya..." Mr. Profesor, entah kenapa saya suka dg gaya Anda. wkwkwk.

    yang saya bingung, alat apa yg digunakan untuk bisa membuat CC dalam semalam, pada tahun 1600an? Kira2 dlm setiap CC, ada pesan2 macam kode2 tersembunyi yg hendak disampaikan gitu nggak ya? @__@

    Anw, thanks Mr. Enigma, karena udah mau menyempatkan diri membagi artikel berlangganan di atas (plus menerjemahkannya dg sangat bagus), agar bisa dibaca oleh orang2 awam macam kami. Yeeeyyy, hidup Enigma!

    Good morning.

    ReplyDelete
  35. A_U said...

    huwaaaaa, komen gue emang disensor. T_T
    Why oh why?

    ReplyDelete
  36. Kpan lagi ni mas E postingan nya tentang ufo ato makhluk2 cryptid? Oya ksih penjelasan nya dong soal kasus 'missing' nya mas E smpe2 di blang sama 'adik'nya mas E dah almarhum! Saya juga pngen tau ni kbenaran nya! He hek!

    ReplyDelete
  37. @anonymous 26: Lebih ke arah mistik walau serbuk tanaman tertentu juga bisa menyebabkan hal itu.

    @tendi: saya belum memeriksanya

    @adi: di gramedia.cek saja katalog komputernya.

    @R.Joe: belum dipikirkan

    @Silvie: situs apa?

    @A_U: Komentar kamu dimasukkan ke spam oleh blogger. Sudah saya published.

    ReplyDelete
  38. sebelumnya, thanks utk mu bro E, yg udh mengabulkan permintaanku utk memposting tentang crop circle. tp setelah baca artikel diatas, mlh semakin menambah rasa penasaranku terhadap crop circle. apa bnr buatan manusia? utk apa? apakah ketenaran? tp si pembuatnya mlh bersembunyi......aneh atau bodoh?

    yg bikin aku penasaran adalah apa tujuan 'mereka' membuat crop circle ini? itu saja.

    dan jika memang buatan manusia yg jenius, Indonesia hrs berbangga donk, karena ternyata ada org2 jenius di Indonesia, tepatnya di daerah Yogya.

    dan yg paling menarik, sampe skrg misteri ini msh blm terpecahkan.

    ReplyDelete
  39. Dan kesimpulannya?

    ReplyDelete
  40. wahh bang E posting lagi....bang E rela rambutnya rontok demi memanjakan pembacanya.........good job bang...
    btw sy percaya kl crop circle itu buatan manusia kok....

    ReplyDelete
  41. wiw panjang juga wkwkw ..tapi nais mas E .. wkwkw saya udah beli bukunya .. hah ajadi kayak nostalgia gitu baca isinya hehe :D good work

    ReplyDelete
  42. Paman enigma, ada penjelasan nya gk cc bisa dibuat oleh para sains cc dalam waktu "semalam" kan kebanyakan kisah cc mengatakan "cc terbentuk dlm waktu satu malam". dari pembaca baru paman enigma,

    crawser

    ReplyDelete
  43. Eric : Klo menurut ku mungkin ada semacam kekuatan mistis yg menciptakan benda tsb. Klo di pikir2, seandai nya orang yg membuat nya brapa bnyak tenaga yg di perlukan dan butuh waktu yg sngat lama utk menyelesai kn nya, mengingat tingkat akurasi crop circle yg sngat komplek! Wallahu Alam!

    ReplyDelete
  44. yang jadi penasaran malah, kenapa vakumnya yang kurang lebih hampir 2 tahun tidak dikatakan alasannya ?jadi bertanya-tanya...apakah benar ini postinganmu ?keberatankah kalau penggemarmu ingin tau alasannya ?

    ReplyDelete
  45. Mbah e knpa kok? CC itu d sngkut pautkan ke ufo buktinya ? REQUEST KONSPIRASI ANTARA AMERIKA DAN DUNIA!!!wokeh!!!

    ReplyDelete
  46. glad U back :)

    ~MS

    ReplyDelete
  47. @Crawser: Bisa dibuat dalam semalam. Tapi tergantung polanya.

    @khoirul:Blogger datang dan pergi. Itu hal yang biasa :)

    @Dh Ila: Mungkin karena adanya cahaya yang sering terlihat melayang di atas CC.

    ReplyDelete
  48. bung enigma..menurut saya dalam kasus ini yang harus kita lihat ini adalah kecepatan pembuatan crop circle ini,serumit2nya bentuk dari cop circle ini,kalu sudah dipelajari oleh yang namanya manusia pastilah tidak susah bikinnya,pesawat terbang aja bisa masa cuma cropcircle gk bisa..,hehehe,intinya rahasia pengungkapan crop circle ini adalah waktu seberapa lama crop circle ini terbentuk,apakah sekian jam,sekian menit,atau bahkan sekian detik,kalu menurut analisa saya setelah membaca berbagai artikel cropcircle kayaknya cropcirle2 yg misterius bukanlah buatan manusia karena saksi2 yg melihat pembuatan cropcirclepun sangatlah minim dan tidak jelas..,artinya menurut saya ini lebih ke fenomena alam atau pesan rahasia dari sesuatu kelompok yg punya kelebihan dibanding manusia..

    ReplyDelete
  49. dari Tresna Asti

    Kak...
    Beberapa typo huruf besar huruf kecil...nama orang...nama tempat...dll
    FYI aja sih...

    ReplyDelete
  50. @Anonymous 54
    "..,artinya menurut saya ini lebih ke fenomena alam atau pesan rahasia dari sesuatu kelompok yg punya kelebihan dibanding manusia.."
    I don't tink so dude..
    Sama halnya dengan para seniman jalanan yang gemar membuat gravity, para 'seniman crop circle' hanya sekedar ingin menunjukkan 'eksistensi tingkat tinggi'

    ReplyDelete
  51. dan anehnya lg, kenapa objek2 yg tertangkap oleh kamera itu msh blm bs dipercaya kebenarannya...

    bro E, menurutmu sendiri, siapa yg buat?

    ReplyDelete
  52. Kenapa beberapa gambar tidak bs saya liat ya? hanya bentuk kotak2 kecil kosong warna putih, tanpa gambar?

    ReplyDelete
  53. om Enigma, request soal kemtian Elisa Lam yang videonya sempet bikin heboh di youtube. kono katanya kematiannya mirip bgt sma film horror the Black Water. ada yang bilang dia di bunuh hantu di hotel Cecil, L.A. Ada juga yg bilang dia adalah korban dari iluminati dan terori besar konspirasi penyakit TBC hehehheh penasaran nih om,, di tunggu yak

    ReplyDelete
  54. Kepada Enigma....
    Jika Saya lihat dari semua tulisan Anda, sepertinya yang banyak dibahas itu mengenai Crop Circle dan juga laporan penampakan UFO. Dari artikel-artikel tersebut (Crop Circle dan UFO) yang sudah Saya baca di blog Anda sepertinya selalu ada penjelasan yang masuk akal dan Saya senang membacanya membuat kagum dan bulu kuduk merinding. Tapi jika Anda terus menulis dengan topik yang sama, mungkin hal itu akan membuat pembaca bosan bahkan Anda juga menulisnya pada artikel diatas " Tulisan yang panjang ini akan sangat membosankan bagi sebagian orang, namun bagi yang lain, bermanfaat untuk merefresh pengetahuan kita mengenai salah satu misteri terbesar abad ini."

    Saya tidak mengatakan bahwa tulisan diatas membosankan, tapi Ketika Saya melihat tampilan awal dan hanya membaca judulnya saja seperti terlihat membosankan. Dan ternyata setelah Saya membaca artikel tersebut secara keseluruhan, "tulisannya menarik dan ada sesuatu yang baru dalam pembahasan Crop Circle."

    saya beranggapan bahwa Judul Memang Perlu Diperhatikan, sebab orang terlebih dahulu akan menilai tampilannya saja.

    Saya punya saran bagaimana kalo Brother Enigma membahas tentang Teleportasi dan juga penjelasannya, kenapa Saya mengatakan dan menyampaikan saran itu karena jika Anda membuat sebuah tulisan "Selalu Ada Sisi yang Lain yang mungkin hanya Enigmalah yang bisa menjelaskannya".

    Mungkin tidak hanya mengenai penjelasan Teleportasi, penjelasan mengenai video di youtube yang menampilkan sesosok wanita bertelportasi yang terekam CCTV di China.

    -Thanks-

    ReplyDelete
  55. @Tresna: Nanti saya periksa lagi.

    UK: Refresh saja.

    @anonymous 61: Terakhir saya menulis crop circle adalah Mei 2010. 3 tahun yang lalu. Jadi ini sebuah refreshing. Soal teleportasi di cina, itu hanya video buatan untuk promosi tokoh superhero. Ini websitenya http://x.wanmei.com/

    ReplyDelete
  56. emang ternyata banyak banget misteri2 di dunia ini baik yang udah terungkap maupun belum....bang E kalo yang ini https://www.youtube.com/watch?v=KiwXYADOEJ8 kira2 udah bisa dibilang benar2 terungkap atau belum yah?

    ReplyDelete
  57. wah, akhirnya muncul juga pembahasan crop circle,setelah sekian lama gk ada kabar,walau gk memuncyulkan crop circle baru sih...
    btw, kok bbrp tahun terakhir ini blm ada lagi ngebahas soal kemunculan crop circle terbaru y?
    apa gw yg gk update,hehehe

    ReplyDelete
  58. welcome back to the mystery world Mr.E...
    nobody's as good as you Mr.E...



    BlacKnight

    ReplyDelete
  59. Crop circle ya buatan manusia. heran saja kalo org lari ke alien. Sama saja kayak stonehenge sama piramida atau nazca. nggak usah mikir jauh-jauh. kalau ada yang buat, pasti juga organisasi peneliti-peneliti itu.
    Siapa yang diuntungkan oleh keberadaan crop circle? ya organisasi itu. mereka punya cara, pnya tenaga. pake komputer jelas gampang buat pola. menurut saya ini cuma tinggal pembuktian saja. (-,-)

    ReplyDelete
  60. salut deh sama seniman corp circle, apalagi di era 1600an yang minim teknologi.
    berarti para seniman corp circle ini lebih pintar dari para ilmuwan dong (dalam hal penerapan keakuratan dalam skala yang lebih besar). para ilmuwan sibuk memikirkan bagaimana cara membuat corp circle, sementara para seniman dengan lancarnya membuat corp circle dalam satu malam tanpa ada orang yang tahu.
    two thumbs up buat seniman corp circle!
    #walaupun agak ragu itu pekrjaan manusia atau makhluk extra terrestrial

    ReplyDelete
  61. biasanya di batang gandum bentuknya melengkung karena radiasi dan apakah ada partikel ata zat lain

    ReplyDelete
  62. Crop Circle emang selalu seru dan asyik untuk diteliti...

    ReplyDelete
  63. bung e,

    ini apakah benar kasus ber konspirasi?
    http://rosesmerah.com/2012/01/14/tewasnya-david-mahasiswa-indonesia-di-singapura-karena-skripsi-3-d-display-yang-diincar-militer-barat/

    ReplyDelete
  64. apa gara2 penelitian ini ya bang?

    http://sains.kompas.com/read/2013/02/27/17504965/Peneliti.Singapura.Berhasil.Ciptakan.Hantu

    ReplyDelete
  65. Jadi ngantuk :D

    ReplyDelete
  66. bacaan paling bikin ngantuk ..
    hahahah tapi biarlah yang penting bisa untuk menghilangkan kejenuhan di waktu luang.

    ReplyDelete
  67. om ENIGMA, ada bangunan ya amat misterius tepatnya ada di sananrejo kec turen malang jatim. Kata orang itu masjid ajaib tapi aku yakin 100% bukan masjid, sampai sekarang sudah sampai 11 lantai, hebohnya om penduduk sekitar tidak bilang ada truk pasir sekalipun masuk apalagi truck material masuk dan saya tanyai toko2 bangunan se malang apa pernah apa pemesanan paku 1pun tidak pernah menjualnya. Dan luas bangunan lebìh 10.000m2. Bangunan tsb lebih indah dari bangun apapun juga di indonesia mungkin borobudur atau candi prambananlah sainganya. Sungguh om aku tidak bohong klo om datang kemalang aku bantu sebaik mungkin. Satu lagi om disana klo menginap gratis bahkan dikasih makan sehari 2kali

    ReplyDelete
  68. Nice post ^^, kunjungi davidexsa.blogspot.com (y)

    ReplyDelete
  69. ka mau liat wajah penulisnya dong ...!

    ReplyDelete
  70. Selamat malam Bang E, saya mau tanya kalau update berita tentang kemunculan crop circle itu dimana ya?

    Mungkin ada linknya?

    Mungkin bisa juga Bang E memberi pendapat kenapa crop circle sebagian besar muncul di wilayah Wiltshere? Saya tertarik

    Thanks

    ReplyDelete
  71. Bang E postingan selanjutnya bahas tentang misteri kematian elisa sam di hotel cecil dong makasih sebelumnya.

    Ledaf.

    ReplyDelete
  72. @neo marru:saya sependapat dengan anda. kalau boleh saya analogikan, ibarat kondisi hukum di negeri kita tercinta ini, para koruptor slalu lebih pintar dari penegak hukum, :D
    @enigma: I'll be waiting for your next post. (gak pake lama).

    ReplyDelete
  73. Postingannya menarik, walaupun saya belum sempat baca semua.
    Bang E, boleh tukaran link?
    Saya sudah pasang link blog misteri Enigma di blog saya (electric-blitz.blogspot.com)
    Saya blogger baru. Postingannya juga belum sebanyak Anda.
    Terima kasih.

    ReplyDelete
  74. Assalamualaikum mas E.

    Senangnya bisa membaca artikel baru Enigma.

    Semoga sehat & panjang umur.

    Aamiin

    ReplyDelete
  75. Rindu dengan blog ini, terakhir kesini itu sekitar tahun 2010-an.

    ReplyDelete
  76. hebat........... empat jempol deh. hehehe

    ReplyDelete
  77. Mata perih di awal paragraf, lanjut baca besok.
    Nice artikel bung E

    ReplyDelete
  78. Salam Bang E,
    mengutip dari komentar No. 40 A_U said,..pada akhir: Anw, thanks Mr. Enigma, karena udah mau menyempatkan diri membagi artikel berlangganan di atas (plus menerjemahkannya dg sangat bagus), agar bisa dibaca oleh orang2 awam macam kami. "
    maksudnya apa ya dgn.."artikel berlangganan" ?

    ReplyDelete
  79. bang, diupdate trs ya blognya..

    saya sdh beli bukunya kemarin, baru baca sampai halaman 18, hehe..
    kalo boleh tahu ini bab yang ga ada di blog ada berapa ya bang?? saya liatnya cuma yg artikel nmr 22 atau ada yg lain lagi? siapa tahu saya lupa..
    soalnya saya udah ngikutin blog enigma sejak 2009, waktu blog ini yg kementar masih sdikit, hehehe..
    trims..

    ReplyDelete
  80. Yang tidak ada di blog adalah bab mengenai seni keagamaan dan UFO

    ReplyDelete
  81. buku enigma dijual dimana ?

    ReplyDelete
  82. Terbukti blog enigma banyak sekali penggemarnya. Bisa dilihat dari banyaknya comment, belum lagi para penggemar yang hanya berkunjung dan tidak mau meninggalkan jejak sama sekali

    ReplyDelete
  83. Msh spt mimpi bung E kembali lagi.....

    ReplyDelete
  84. A_U said...

    @bang deni deni: hehehe, semua artikel yg harus register dulu agar bisa membacanya, aku sebut sbg artikel berlangganan. Entah itu gratis ataupun mbayar. :)

    Kan ada, tipe2 orang yg menghindari register email hanya untuk membaca sebuah artikel. Aku misalnya. hihihi. :)

    ReplyDelete
  85. A_U said...

    Mr. Enigma, sepertinya komen saya masuk sepam lagi deh.
    *hammer*

    blogspot sensi amat ya ama gue. :(

    ReplyDelete
  86. bagaimana jika cropcircle juga termasuk conspirasy...? bgaimana jika itu smua dilakukan oleh nasa...? dengan laser dari luar angkasa yang berjarak sangat jauh dan semakin jauh bisa berdampak semakin besar....

    ReplyDelete
  87. kalo saya sih dari dulu percaya kalo CC itu buatan manusia, soalnya aneh kalo misalnya buatan makhluk E.T masa E.T pilih-pilih tempat kalo mau buat CC, contohnya aja CC itu paling banyak tersebar di negara-negara barat seperti inggris, sedangkan di Indonesia jarang sekali ada berita CC terkhir beberapa tahun yang lalu di daerah JOGJA
    dan kalo ternyata CC itu bisa mempersubur tanaman gandum apa itu juga berlaku sama dengan tanaman padi?
    makasih mas E atas postingannya :)

    By Desy

    ReplyDelete
  88. for silvie annisa coba di cek di departemen agama setempat, soalnya gak mungkin ada pembangunan rumah ibadah tanpa izin dari dinas-dinas terkait, apalagi bangunannya segede itu??

    ReplyDelete
  89. Browsing, nemu ini, entah udah tau apa belum.. :D

    http://hayashiego.blogspot.com/

    ReplyDelete
  90. Terkadang manusia mempresentasikan sesuatunya terlalu dalam, seperti halnya lukisan da vinci. Bagaimana jika memang lukisan tersebut hanyalah sebuah seni tanpa mengandung arti lain? Sama halnya seperti crop circle. Hal yang wajar bagi manusia yang memang suka hal hal tersembunyi. Nice post bang e

    ReplyDelete
  91. Mungkinkah setiap Crop Circle memuat kode-kode tersembunyi?

    ReplyDelete
  92. @Mba Silvie Annisa coba cek
    http://id.wikipedia.org/wiki/Masjid_Ajaib
    :D iseng searching di wikipedia, ternyata ada.. barangkali membantu.. :)

    ReplyDelete
  93. gagal di pertamax, ane komen di FB aja Bro E.... hehehe....soalnya, ane dah bikin catatan mengenai CC pas fenomena itu terjadi di Sleman. Cekidot Bro, ane dah colek Anda di sana.

    ReplyDelete
  94. siapa yg tau pasti jika crop circle itu benar2 dibuat hanya dalam 1 malam saja?
    who knows.

    ReplyDelete
  95. hahh,,, belum selese mbaca, bingung aku..

    TOP Bro!!,, enigma yang dulu mulai muncul :)

    ReplyDelete
  96. bagaimanapun penjelasan sains, saya lebih "suka" klo yg menjadi fakta adalah crop circle dibuat oleh makhluk extra terestrial.. ehehehe
    bukanny males nyari fakta yg ilmiah, cuma seru aj kalo ternyata si alien itu nantang para ilmuan bumi untuk buat karya seni yg super ilmiah!!!
    hehehehe
    ayo mana yg lebih keren alien vs human!!
    yuhuuuuuuu!!!!
    nice post bang E, thank udh menerjemahkan tulisan yg begitu panjang.

    ReplyDelete
  97. mungkin ada hubunganya dengan uji coba mesin waktu ?

    ReplyDelete
  98. Bang E udah balik lagi... Hahaha, semoga makin kreatif dan makin lihai dalam merangkum bacaan

    ReplyDelete
  99. bung E kalau bisa bahas kasus Crop Circle yang ada di Indonesia dong.....

    ReplyDelete
  100. silvie.. Ntu kan cuma ponpes biasa.. Coba aja cek... pondok yang terletak di Desa Sananrejo – Kec. Turen – Kabupaten Malang. Atau, jika ingin sekedar memperoleh informasi digital tentang Pondok Pesantren Salafiyah Bihaaru Bahri ‘Asali Fadlaailir Rahmah, silakan kunjungi situs resmi pondok. [Situs Resminya: http:// ponpesbibaafadlrah.or.id/]

    ReplyDelete
  101. Kalau saya pribadi tidak terlalu tertarik tentang pembahasan mengenai crop cirle ini. Ada begitu banyak hal di dunia yang belum terkuak. So, selama hal hal tersebut tidak mengganggu saya maka biarkan menjadi mistery atau cukup jadi penonton bijak bagaimana misteri itu terkuak..

    ReplyDelete
  102. hmmm menarik :D gak sadar kalo dah beres baca ternyata panjang bgt :D

    ReplyDelete
  103. thanks for sharing your knowledge ^_^

    ReplyDelete
  104. kaga mudeng.. :P

    ReplyDelete
  105. ni beneran bang E ya?

    ReplyDelete
  106. smakin baca artikel2 yang baru diposting, semakin terasa ini bukan bang enigma :) too young

    ReplyDelete
  107. " Saya sendiri masih menganggap misteri ini belum terpecahkan dan sangat heran jika media berpura-pura sebaliknya,..."

    Apa yang membuat bang E berpikir demikian, apa yang mengganjal?

    Tolong direply.

    ReplyDelete
  108. kalau buatan manusia pasti suatu hari akan terungkap ..

    ReplyDelete
  109. Sedjak djaman doeloe di indonesia tertjinta ini soedah ada Crop Circle karena leloehoer kita bingoeng bagaimana tjara jang ampoeh oentoek mengatasi masoek angin djadi mereka para alien itoe ajarken crop ditpeboeh mojang kita sampei masoek anginnja ilang. Gitoe...tjoetjoekoe...

    ReplyDelete
  110. CC sebagian memang dibuat manusia, tp sebagian lg tetap misterius. Bisa jd cc tercipta tanpa sengaja sbg alat komunikasi atau bentuk respon antara makhluk teresterial dgn manusia

    ReplyDelete
  111. Nice info..
    Sory if oot, cman skedar pengen tau dan penasaran....
    Bro E apakah anda tau tentang ular sabak rendam di daerah bangka belitung, sya udh coba googling dan sangat sdikit sekali infonya dan hanya itu2 saja infonya. Infonya ular ini sejenis phyton tpi ukurannya luar biasa, diameternya bisa melebih anaconda yg ada di amerika selatan dan habitat hidupnya pun mirip2.
    Yg jdi pertanyaan apakah di Indonesia ada jenis anaconda atw ular species baru yg memang mempunyai ukran luar biasa??

    ReplyDelete
  112. Pusing bacanya vroh, tapi lumayan dapet ilmu dikit, karena kebanyakan gak ngerti hehhe . I joke

    ReplyDelete