Friday, September 4, 2009

Kisah penampakan Pterodactyl di langit Indonesia

Juni 2008, Sekitar 150 mil sebelah timur laut Bali, Sebuah pesawat kecil jenis Britten Norman Islander sedang terbang melayang pada ketinggian 6.500 kaki. Sang pilot yang sedang mengemudikan pesawat itu tiba-tiba dikejutkan dengan sebuah objek besar yang muncul dihadapan mereka. Pilot, dengan ketrampilannya segera menukikkan pesawat ke bawah untuk menghindar. Pilot dan Kopilot hanya melihat objek tersebut selama beberapa detik, namun cukup untuk mengenali objek tersebut sebagai seekor Pterodactyl, burung purba yang sudah punah jutaan tahun yang lalu.


Seorang pembaca blog ini pernah bertanya, Benarkah Pterodactyl pernah terlihat di Indonesia ? Jawabannya Ya ! Penampakan Pterodactyl yang satu ini terdokumentasi dengan baik di dunia Cryptozoology Internasional.

Kembali ke penggalan paragraf diatas, pilot tersebut melihat makhluk itu selama sekitar 5-6 detik sedangkan kopilot sekitar 2-3 detik. Waktu yang sedikit tapi cukup untuk mengidentifikasi makhluk tersebut. Mereka mengaku menyaksikan makhluk itu mengepakkan sayapnya dengan malas.

Beberapa orang beranggapan mereka berdua menyaksikan seekor burung pelikan, namun kedua awak pesawat itu yang merupakan mantan pilot angkatan laut mengatakan bahwa makhluk tersebut terlalu besar untuk ukuran seekor pelikan, lagipula warnanya jauh lebih gelap dibanding pelikan. Dan satu fakta lagi yang menunjukkan bahwa makhluk tersebut bukan pelikan adalah perjumpaannya yang terjadi di ketinggian 6.500 kaki.

Karena tidak menemukan penjelasan, mereka lalu mencari via google dengan mengetik kata "Pterodactyl". Dan lewat situ, mereka menemukan makhluk yang mirip dengan deskripsi Pterodactyl, yaitu Ropen. Lalu mereka berdua memutuskan untuk mengirim email ke Jonathan Whitcomb, seorang peneliti Ropen ternama di dunia, untuk menceritakan perjumpaan mereka dengan makhluk tersebut. Inilah asal mulanya penampakan ini menjadi terkenal ke seluruh dunia.

Ropen, adalah sejenis makhluk terbang raksasa yang mirip dengan Pterodactyl. Ekornya memiliki panjang lebih dari 25% rentang sayapnya dan dipercaya hidup di Papua Nugini. Para saksi menceritakan bahwa ketika Ropen terbang, mereka bisa melihat ia mengeluarkan cahaya.

Namun sesungguhnya para ahli Cryptozoology juga tidak dapat memastikan perbedaannya yang signifikan dengan Pterodactyl. Nama Ropen adalah nama yang diberikan oleh penduduk pulau Umboi di Papua Nugini, tempat dimana makhluk terbang seperti Pterodactyl sering terlihat. Selain Ropen, makhluk sejenis ini dikenal dengan nama-nama seperti Ahool, Duwas, Indava, Seklo Bali dan Kundua. Nama-nama yang berbeda ini diberikan oleh para penduduk lokal sesuai dengan bahasa masing-masing.

Jadi sebenarnya ada kemungkinan bahwa Ropen, Pterodactyl dan nama-nama lain yang saya sebut adalah makhluk yang sama. Mungkin para ilmuwan lebih suka menggunakan nama Ropen dikarenakan mereka percaya bahwa Pterodactyl telah punah puluhan juta tahun yang lalu.

Sayang, informasi mengenai perjumpaan ini tidak terlalu detail. Apakah pilot dan kopilot pesawat berkebangsaan Indonesia ? atau berkebangsaan asing ? Pesawat kecil itu disebut terbang dari Australia menuju Bali sehingga ada kemungkinan pilot tersebut berkebangsaan Australia. Untuk alasan-alasan tertentu, mereka menolak jati diri mereka diungkap ke publik. Saya juga tidak dapat menemukan informasi lebih lanjut mengenai peristiwa ini.

Apakah mereka berbohong ? Tapi jika ya, untuk apa ?

Baca juga : Burung-burung raksasa di zaman modern.


(livpterosaurs.com)

Share on Facebook
Bookmark and Share

Perhatian ! Boleh Copy paste, tapi kalau anda tidak keberatan mohon cantumkan sumber dengan linkback ke blog ini.

37 comments:

  1. wahhh, klo emg ada di papua nugini. coba adakan penelitian aja disono. tapi indonesia kayanya kurang berminat dengan hal yang seperti ini -_-!

    ReplyDelete
  2. mungkin Pterodactyl blom punah ya..

    ReplyDelete
  3. I believe it like mokele mbembe. . Yah, . Kasusnya mirp ama mokele lah, . Tp mkin jg mutan, . . Jd hewan yg bermutasi gtw. . Gmn mas enigma?

    ReplyDelete
  4. saya percaya itu hewan prasejarah yang masih hidup.

    ReplyDelete
  5. wah brarti mas enigma jg prcaya beberapa makhluk prasejarah masih hidup ya? kalau mokele-mbembe, yeti, atau nessie menurut enigma gmn?

    iy jg sih, indonesia mah ga bkalan t'tarik ma hal yg bginian, padahal kan indonesia banyak yang misterius2nya... sayang ya!!

    ReplyDelete
  6. iya, saya percaya. lagipula bkn hal aneh kok. buaya, hiu, komodo kan semua jg hewan prasejarah yg masih bertahan hidup. jadi kalo ada dinosaurus atau pterodactyl yg masih hidup, saya tdk heran.

    ReplyDelete
  7. hahaa.. betul itu, yang aneh tuh kenapa semua binatang cryptid selalu malu-malu untuk dipublikasi ya?

    mas enigma, boleh ga saya ngelink blog ini ke blog saya?
    keep posting bro!!

    ReplyDelete
  8. boleh dong. malah saya berterima kasih.

    ReplyDelete
  9. Kenapa pesawat itu gak memutar balik & mengejar burung itu? bukannya burung itu lamban terbangnya? jadi bisa mengklarifikasi obyek itu? Trus kenapa pake menukik bawah? pesawat lebih cepat bermanuver ke samping atau ke atas. Gerakan menukik ke bawah butuh waktu lebih lama dan tidak lazim.
    Soal ketinggian, bisa ja peralatan pesawat itu rusak, lha wong pesawat komersil indonesia ja dari Surabaya tujuan Makasar bisa mendarat ke Kupang hehehehe

    ReplyDelete
  10. Maha Besar ALLAH SWT yg tlh menciptakan makhluk yg beraneka ragam sehingga kita tdk perlu lg menyangsikan keberadaaNya. Piss bro...

    ReplyDelete
  11. Sumpah DEMI TUHAN..saya jg prnh meLihat binatang semacam ini..tapi memang ukurannya jauh Lbh kecil dari yg di deskripsikan di sini...saya meLihatnya sekitar 5-10 menit..di daerah ToL pasar Rebo..jika saya berbohong,saya berani mempertaruhkan kebohongan saya di akhirat nanti...saya menceritakan ini sesungguhnya terjadi..

    ReplyDelete
  12. @anonymous : saya percaya kok kalo lu ngeliat, gw cari2 juga katanya masih ada binatang sejenis Pterodactyl namun ukurannya lebih kecil.

    ReplyDelete
  13. berarti dua minggu lalu siluet bayangan hitam besar yg terlihat mengepak2 di balik awan hitam di daerah Jak_bar mungkin ya itu kali yah..sayangnya ga sempet di dokumentasikan..bukan hanya saya sih yang melihat..ada 3 orang lagi yang melihat..awalnya saya pikir iru pesawat..tapi ditunggu2 ga keliahatan wujudnya malah bolak-balik dan ada siluet seperti sayap mengepak..dan setelah 5 menit kemudian hilang di balik awan hitam..well who knows..

    ReplyDelete
  14. Siluet yang mengepak2 di balik awan (hitam lagi)?
    Apa benar tuh bisa keliatan dari bawah?

    Kontur awan kan bergelombang acak gitu, bukan seperti kain, jadi bayangan sayap pesawat yang menimpa awan terlihat bergerak2.

    ReplyDelete
  15. Saya percaya hewan2 purba masih hidup! Betul dengan komentator pertama, coba kita minta para ilmuwan melakukan investigasi di Irian. Daerah Irian masih bersih, hampir semua wilayah belum terjamah, mungkin saja akan ada penemuan lebih spektakuler lagi. :)

    ReplyDelete
  16. wah semuanya bagus beritanya
    saya boleh ya ngelink Blog ini di blog saya
    salam kenal ^^

    ReplyDelete
  17. antara percaya dan tidak nih :d but, ini cerita seru Maria ozawa story

    ReplyDelete
  18. Saya dan kakak saya juga pernah melihatnya di Bali selama sekitar 3 detik (walau cuma 3 detik, tapi terasa cukup lama). Setelah melihatnya saya berpandang-pandangan dgn kakak saya dgn pertanyaan yg sama "itu pterodactyl bukan ya?"

    ReplyDelete
  19. percaya'' aja buaya ama komodo juga dri zaman donosaurus kan

    ReplyDelete
  20. setuju ma enigma. ada kemungkinan memang mahluk prasejarah masih hidup. atau minimal mahluk2 raksasa. gigantis lah.

    salam kenal mas enigma. senang sekali membaca artikel di blog ini. http://bayuratri.com

    ReplyDelete
  21. salam kenal mas enigma,,
    artikel²nya keren dah,soalnya saya juga baca² yang beginian,hehehe

    saya juga setuju mas enigma,,dari sekian banyak makhluk prasejarah pasti masih da yang bisa mempertahankan hidup mereka sampai saat ini..namun hanya keberadaannya aja yang blom diketahui,,

    ReplyDelete
  22. yah...di Indonesia Dinosaurus juga kayanya masi ada..

    ReplyDelete
  23. itu dinosaurus yang kabur dari jurassic park.

    ReplyDelete
  24. Saya punya video penampakannya yang direkam sama bapak-anak di sebuah pantai. ada kok videonya di youtube. kalau saya si percaya. soalnya videonya gak keliatan ada tanda-tanda di edit.

    ReplyDelete
  25. to enigma :
    mengapa link
    http://xfile-enigma.blogspot.com/2009/02/burung-raksasa-di-jaman-modern.html
    tersebut diatas tidak saya temukan?

    ReplyDelete
  26. Gambarnya salah tuh,aq kasih dikit informasi,deh:
    Yang ada di gambar adalah Dimorphodon,kelas Rhamphorhinchoida,sejenis reptil terbang yang mempunyai ciri:berekor panjang,lengan pendek,bersayap sempit,dan muncul lebih awal sebelum Pterodactylloida,biasanya berukuran kecil(bentang sayap 70cm)

    Sedangkan yang dibahas adalah Pterodactyl,atau Pteranodon,kelas Pterodactylloida,yang mempunyai ciri:ekor pendek,lengan lebih panjang,bersayap lebih lebar,dan muncul setelah Rhamphorhinchoida,biasanya berukuran besar(Arambourgiania & Quetzalcoatlus mempunyai bentang sayap 12 m!,Pteranodon mempunyai bentang sayap 9m!)

    ReplyDelete
  27. kalo indo jarang aja, tapi kalo di papua nugini itu pas gan, disana aja masih ada spesies binatang yng belum dikenali

    ReplyDelete
  28. mungkin saja ini benar.. saya salah seorang yg berasal dari bali utara, tepatnya di buleleng.. baru2 ini ( sekitar bulan juni 2011) para warga di sekitar rumah saya mendengar suara burung yg aneh pada malam hari, tepatnya sekitar jam 10 malam.. pada saat itu saya memang tidak berada disana, tapi menurut warga suara burung itu sangat keras dan menakutkan, sehingga banyak warga di sekitar gang yg sampai keluar rumah..

    ReplyDelete
  29. Serius an pernah liat pas liburan di bandung. kepakan sayapnya emang keliatan males teru warnanya coklat-coklat kayak kelelawar di game king kong. tapi anehnya kagak ada orang yg nyadar selain ane dan ade ane

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok ane liat nya warna hijau ya??

      Delete
  30. guwe kemarin liat gatot kaca terbang bro....

    ReplyDelete
  31. Two thumbup! Ternyata masih banyak tempat2 misteri di dunia ini ya... bang bahas tentang kematiannya elisa lam kalo ada waktu. siapa tau bisa jadi postingan yang menarik lagi :D

    ReplyDelete
  32. Percaya. Soalnya Pernah Liat Sekilas gk tau bener ato kgk -_-

    ReplyDelete
  33. awal nya baca tentang kembaran kita di dunia yang melewati ruang dan waktu. baca isi blog plus komentar yg rencananya beberapa aja. tapi kok makin seru aja komentar2 ini. semakin k bawah, komentarnya gak habis2. baanyaaak banget. "baru kali ini baca content blog malah terbawa k comment nya segala". gak terasa berjam-jam baca satu pembahasan doank... akhirnya q tau pemilik blog panggilannya bung E. awalnya gak ngeh... lelet banget y. baru tau blog ini, pdahal suka hal-hal misteri kayak gini. bang E kerennn... ^_^ (salam kenal)

    ReplyDelete